Pijat Payudara Selama Hamil

Merawat payudara selama hamil adalah suatu hal penting yang harus diperhatikansebagai persiapan untuk menyusui nantinya. Saat kehamilan payudara akan membesar dan daerah sekitar putting akan lebih gelap warnanya dan juga lebih sensitive.

Banyak ibu hamil mengabaikan perawatan payudara. Boleh jadi lantaran malas atau sesungguhnya belum mengetahui akan manfaatnya. Padahal perawatan payudara selama hamil sangat penting untuk kelancaran air susu kelak setelah melahirkan. “ Malah, dengan perawatan yang benar, hasilnya bukan cuma produksi yang cukup, tapi juga bentuk payudara akan tetap baik selama menyusui “.  

TIGA LANGKAH PERAWATAN

Perawatan payudara dianjurkan mulai dilakukan setelah kehamilan berusia 5-6 bulan. Sebab, jika sejak awal kehamilan kita sudah melakukan perangsangan puting, misalnya, bukan hasil baik yang diperoleh tapi malah bisa menimbulkan kontraksi rahim.

Adapun perawatan yang dilakukan ialah:

  • Pemijatan
    Hal ini bisa dilakukan bersamaan saat mandi. Siapkan baskom air hangat dan air dingin, baby oil, waslap/ handuk, serta kapas.

    Bersihkan payudara sebelumnya, lalu massage memakai baby oil. Pemijatan dilakukan disekeliling payudara diurut memutar searah jarum jam dan kemudianberbalik arah/berlawanan jarum jam. Setelah itu lakukan pengurutan dari bawah menuju puting, namun putingnya sendiri tak perlu di-massage karena tak berkelenjar tapi hanya merupakan saluran air susu belaka.

    Ketuk-ketuklah payudara dg ujung jari atau ujung ruas jari agar sirkulasi darah bekerja lebih baik. Selanjutnya puting dibersihkan dengan menggunakan kapas danbaby oil yang berguna melenturkan dan melembabkan puting agar saat menyusui kelak puting sudah tak gampang lecet.

    Terakhir, bersihkan payudara dan puting memakai air hangat dan dingin. Tujuannya untuk memperlancar sirkulasi darah. Setelah itu keringkan pakai handuk.

  • Senam Teratur
    Sebaiknya payudara juga dirawat dengan melakukan senam. Gunanya untukmemperkuat otot pektoralis di dada, sehingga memadatkan payudara danmerangsang produksi ASI agar lebih baik.

    Senamnya sangat mudah kok. Bisa dilakukan sebelum atau sesudahmandi. Ada dua macam senam yang bisa dilakukan para ibu, yaitu:


  • 1. Posisi berdiri, tangan kanan memegang bagian lengan bawah kiri dekat siku,sebaliknya tangan kiri memegang lengan bawah kanan (seperti orang bersidekap). Kemudian tekan kuat-kuat ke arah dada dengan cara mempererat pegangan, sehingga terasa tarikannya pada otot-otot di dasar payudara. Selanjutnya lemaskan kembali. Lakukan berulang-ulang hingga 30 kali.
  • 2. Pegang bahu dengan kedua ujung tangan, kemudian siku diputar ke depan sehingga lengan bagian dalam mengurut (massage) payudara ke arah atas.

    Diteruskan gerakan tangan ke atas ke belakang dan kembali pada posisi semula. Lakukan latihan ini 20 kali putaran.

  • Memakai Bra Yang Pas
    Untuk mengatasi rasa tak enak pada saat payudara membesar, pakailah bra yang pas dan bisa memegang. Jangan pakai yang terlalu ketat atau longgar, tapi harus benar-benar pas sesuai ukuran payudara saat itu dan dapat menopang perkembangan payudara. Jika terlalu sempit akan menghambat perkembangan kelenjar payudara, sedangkan kalau terlalu longgar akan tampak jatuh dan sakit dipakainya.

    Bila anda berencana untuk menyusui anda dapat memulai menggunakan bh untuk menyusui pada akhir kehamilan anda. Pilihlah bh yang ukurannya sesuai dengan payudara anda, memakai bh yang mempunyai ukuran yang tidak sesuai dengan ukuran payudara dapat menyebabkan infeksi seperti mastitis ( suatu infeksi pada kelenjar susu di payudara).

    Jika payudara sangat besar, ada baiknya untuk memilih yang memakai penyangga kawat. Karena bra yang tak menopang dengan baik pada payudara besar cenderung akan turun dan membentuk lipatan di bagian bawah payudara. Sementara jika si ibu tak menjaga kebersihan dan kekeringan di bawah lipatan tersebut, maka jamur biasanya akan tumbuh. Jangan lupa, tubuh ibu hamil cenderung berkeringat. Untuk itu, pilihlah bra dari bahan katun atau campuran katun sehingga nyaman dipakai dan mudah menyerap keringat. Tali pengikatnya agar dipilih yang lebar sehingga dapat menyangga payudara dengan baik. Bila jamur sudah terlanjur hadir, segera bawa ke dokter. Sebab, jika jamur naik hingga ke seluruh payudara bisa menjadi masalah pada saat menyusui nanti.

  • • Menjaga kebersihan payudara terutama kebersihan puting susu.
    • Melenturkan dan menguatkan puting susu sehingga memudahkan bayi untuk
    menyusu.
    • Merangsang kelenjar-kelenjar air susu sehingga produksi ASI banyak dan
    lancar.
    • Dapat mendeteksi kelainan-kelainan payudara secara dini dan melakukan upaya
    untuk mengatasinya.
    • Mempersiapkan mental (psikis) ibu untuk menyusui
    .
  • Bila seorang ibu hamil tidak melakukan perawatan payudara dengan  baik dan
    hanya melakukan perawatan menjelang melahirkan atau setelah  melahirkanmaka sering dijumpai kasus-kasus yang akan merugikan ibu dan  bayi. Kasus-kasus yang sering terjadi antara lain:

  •  ASI tidak keluar. Inilah yang sering terjadi. Baru keluar setelah hari
    kedua atau lebih. 
  •   • Puting susu tidak menonjol sehingga bayi sulit menghisap. 
  •   • Produksi ASI sedikit sehingga tidak cukup dikonsumsi bayi. 

  • • Infeksi pada payudara, payudara bengkak atau bernanah.
    • Muncul benjolan di payudara, dll.  

    Kasus-kasus tersebut insya Allah bisa dicegah dengan melakukan  perawatan
    payudara sedini mungkin
    . Berikut ini perawatan payudara yang  bisa dilakukan

  a. Umur kehamilan 3 bulan  
Periksa puting susu untuk mengetahui apakah puting susu datar atau  masuk ke
dalam
 dengan cara memijat dasar puting susu secara perlahan.  Puting susu yang
normal akan menonjol keluar. Apabila puting susu tetap  datar atau masuk
kembali ke dalam payudara, maka sejak hamil 3 bulan  harus dilakukan perbaikan
agar bisa menonjol.
Caranya adalah dengan menggunakan kedua jari telunjuk atau ibu jari,  daerah
di sekitar puting susu diurut ke arah berlawanan menuju ke dasar  payudara
sampai semua daerah payudara. Dilakukan sehari dua kali selama  6 menit atau bisa disedot dg pompa susu/ breast pump
  b. Umur kehamilan 6-9 bulan 
• Kedua telapak tangan dibasahi dengan baby oil.
• Puting susu sampai areola mamae (daerah sekitar puting dengan  warna lebih
gelap) dikompres dengan baby oil selama 2-3 menit.  Tujuannya untuk
memperlunak kotoran atau kerak yang menempel pada  puting susu sehingga mudah
dibersihkan. Jangan membersihkan dengan  alkohol, sabun atau yang lainnya karena menyebabkan  iritasi atau puting susu lecet.
• Kedua puting susu dipegang lalu ditarikdiputar ke arah dalam dan ke arah
luar (searah dan berlawanan jarum jam).
• Pangkal payudara dipegang dengan kedua tangan, lalu diurut ke arah puting
susu
 sebanyak 30 kali sehari.
• Pijat kedua areola mamae hingga keluar 1-2 tetas.
• Kedua puting susu dan sekitarnya dibersihkan dengan handuk kering dan
bersih.
• Pakai BH yang pas tidak ketat atau longgar yg bersifat menopang payudara, jangan memakai BH yang ketat dan menekan payudara.

Itulah tips-tips perawatan payudara. Lakukan secara teratur dan sedini mungkinOK!

Sumber:  http://ni2s.multiply.com

Posted on 26/03/2012, in Kesehatan Payudara. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: