Faktor Resiko dan Gejala Kanker

Faktor Resiko

  • Faktor Resiko Hormonal

Hormon estrogen dapat berfungsi sebagai promotor bagi kanker tertentu, misalnya kanker payudara dan kanker endometrium. Wanita yang memiliki menstruasi memiliki kadar estrogen yang tinggi, maka resiko terbentuknya kanker payudara meningkat pada wanita yang mengalami menstruasi dini dan mencapai menopause lambat. Terlambat mengandung atau tidak memiliki anak dapat meningkatkan resiko kanker payudara.

    • Faktor Kejiwaan, Emosi Psikis

    Gangguan yang terjadi pada emosi dapat menyebabkan atau memperberat kanker seperti stress, dendam, kebencian yang mendalam,atau sakit hati (kepedihan). Peranan faktor kejiwaan pada kanker dapat melalui beberapa cara, diantaranya: stress atau dendam yang mempengaruhi perkembangan sel menjadi liar dan efek yang melemahkan sistem kekebalan tubuh sel T sehingga tidak mampu melenyapkan sel kanker yang terbentuk.

    • Beberapa faktor yang bersifat Protektif terhadap pembentukan kanker yaitu :

    Hormon progesteron bersifat protektif terhadap kanker yaitu dengan menghambat efek stimulasi estrogen. Hormon progesteron meningkat pada saat kehamilan dan saat menyusui pada wanita oleh karena itu, wanita yang menyusui selama paling sedikit 6 bulan berturut – turut, wanita yang hamil beberapa kali, akan mengurangi resiko terkena kanker payudara.

    Gejala – gejala Kanker

    Gejala kanker secara umum yang timbul tergantung dari jenis atau organ tubuh yang terserang yaitu :

    • Nyeri dapat terjadi akibat tumor yang meluas menekan syaraf dan pembuluh darah disekitarnya, reaksi kekebalan dan peradangan terhadap kanker yang sedang tumbuh, dan nyeri juga disebabkan karena ketakutan atau kecemasan.
    • Pendarahan atau pengeluaran cairan yang tidak wajar, misalnya ludah, batuk atau muntah yang berdarah, mimisan yang terus menerus, cairan puting susu yang mengandung darah, cairan liang senggama yang berdarah (diantara menstruasi/menopause) darah dalam tinja, darah dalam air kemih.
    • Perubahan kebiasaan buang air besar
    • Penurunan berat badan dengan cepat akibat kurang lemak dan protein (kaheksia)
    • Benjolan pada payudara
    • Gangguan pencernaan, misalnya sukar menelan yang terus menerus.
    • Tuli, atau adanya suara – suara dalam telinga yang menetap.
    • Luka yang tidak sembuh – sembuh
    • Perubahan tahi lalat atau kulit yang mencolok

    Gejala Kanker secara khusus berdasarkan jenis kanker yang dialami :

    • Kanker Otak

    Sakit kepala yang sangat pada pagi hari dan berkurang pada tengah hari, epilepsi, lemah, mati rasa pada lengan dan kaki, kesulitan berjalan,mengantuk, perubahan tidak normal pada penglihatan, perubahan pada kepribadian, perubahan pada ingatan, sulit bicara.

    • Kanker mulut

    Terdapat sariawan pada mulut, lidah dan gusi yang tidak kunjung sembuh.

    • Kanker Tenggorokan

    Batuk terus menerus, suara serak atau parau.

    • Kanker Paru-paru

    Batuk terus – menerus, dahak bercampur darah, rasa sakit di dada.

    • Kanker Payudara

    Adanya benjolan, penebalan kulit (tickening), perubahan bentuk, gatal – gatal, kemerahan, rasa sakit yang tidak berhubungan dengan menyusui atau menstruasi.

    • Kanker saluran pencernaan

    Adanya darah dalam kotoran yang ditandai dengan warna merah terang atau hitam, rasa tidak enak terus – menerus pada perut, benjolan pada perut, rasa sakit setelah makan, penurunan berat badan.

    • Kanker Rahim (uterus)

    Pendarahan diperiode – periode datang bulan, pengeluaran darah saat mens yang tidak seperti biasanya dan rasa sakit yang luar biasa.

    • Kanker Indung Telur (ovarium)

    Pada fase lanjut barulah muncul gejala.

    • Kanker Kolon

    Pendarahan pada rectum, ada darah pada kotoran, perubahan buang air besar (diare yang terus menerus atau sulit buang air besar).

    • Kanker Kandung Kemih atau Ginjal

    Ada darah pada air seni, rasa sakit atau perih pada saat buang air kecil, keseringan atau kesulitan buang air kecil, sakit pada kandung kemih.

    • Kanker prostat

    Kencing tidak lancar, rasa sakit yang terus menerus pada pinggang belakang, penis dan paha atas.

    • Kanker buah zakar/testis

    Adanya benjolan pada buah zakar, ukuran penampungan pada buah zakar yang membesar dan menebal secara mendadak, sakit pada perut bagian bawah, dada membesar atau melembek.

    • Limfoma

    Kelenjar getah bening membesar, kenyal seperti karet, gatal – gatal, berkeringat pada waktu tidur malam, demam atau penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas.

    • Leukemia

    Pucat, kelelahan kronis, penurunan berat badan, sering kena infeksi, mudah terluka, rasa sakit pada tulang dan persendian, mimisan.

    • Kanker Kulit

    Benjolan pada kulit yang menyerupai kutil (mengeras seperti tanduk), infeksi yang tidak sembuh – sembuh, bintik-bintik berubah warna dan ukuran, rasa sakit pada daerah tertentu, perubahan warna kulit berupa bercak-bercak.

    • Komplikasi

    Komplikasi yang sering terjadi pada pasien kanker adalah infeksi yaitu pada pengidap kanker stadium lanjut. Infeksi terjadi akibat kekurangan protein dan zat gizi lainnya serta penekanan sistem imun yang sering terjadi setelah pengobatan konvensional.

    Sumber : Dari berbagai sumber

    Compiled by : http://www.cancerhelps.com

    Deteksi dini, cegah dan terapi kanker payudara dengan pijat payudara yang aman dan benar. Klik.

     

    Posted on 22/10/2011, in Kesehatan Payudara. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.

    %d bloggers like this: